Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Akademisi Universitas Hasanuddin: Ada Peluang Ekonomi Pariwisata di Keanekaragaman Hayati Indonesia

Sabtu, 8 Mei 2021 | 21:36 WIB
akademisi-universitas-hasanuddin-ada-peluang-ekonomi-pariwisata-di-keanekaragaman-hayati-indonesia
Ilustrasi: keadaan bawah laut dalam. (Sumber: Pixabay)
Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV – Mengenai strategi pembangunan potensi laut Indonesia, Dekan Pascasarjana Universitas Hasanuddin, Makassar, Jamaludddin Jompa mengatakan, keanekaragaman hayati tidak hanya berdampak pada melimpahnya potensi ikan, tetapi juga peluang ekonomi berbasis pariwisata.

Untuk wilayah Indonesia timur, sangat penting dilakukan penguatan infrastruktur sehingga wilayah tersebut agar bisa lebih berkembang.

Hal ini dikemukakan dalam webinar “Revitalisasi Kebijakan Ekonomi Maritim dalam Mendukung Kualitas Pemulihan Nasional” yang diselenggarakan Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) dan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Jumat (7/5/2021), di Jakarta, dilansir dari Kontan.co.id, Sabtu (8/5/2021).

Jompa menilai, dari sisi perikanan tangkap, banyak usaha yang bisa dilakukan. Sayangnya, di dunia ini sudah begitu jelas bahwa perikanan tangkap tidak akan bisa bertumbuh signifikan walaupun ada potensi 3 jutaan ton per tahun yang belum optimal.

“Tidak perlu diragukan lagi. Ada potensi besar yang harus dikonversi menjadi nilai ekonomi yang signifikan dalam menyelesaikan masalah ekonomi di masa pandemi maupun masa depan,” ujar Jompa.

Baca Juga: Ini Strategi Menteri Luhut B Panjaitan Bangun Kemaritiman di Indonesia

Untuk itu, ISEI diharapkan memahami bahwa pemanfaatan sumber daya alam tersebut harus tergantung pada sains dan data.

Sebagai contoh, potensi perikanan harus dikelola dengan regulasi spesifik dan berbasis lokasi. Untuk inovasi dan terobosan, budi daya perikanan diharapkan menjadi tulang punggung penguatan ekonomi nasional.

“Ini masih sangat jauh tertinggal karena sekitar 60 persen pengelolaan perikanan kita masih bersifat tradisional. Kalau kita ingin melihat dari sisi investasi, agak sulit diharapkan kedatangan investor untuk berinvestasi di sektor budidaya ketika high risk masih terlihat,” jelas Jompa.

Lebih lanjut, Jompa mengatakan, pengelolaan ikan hasil tangkapan perlu diprioritaskan, terutama di pulau-pulau terpencil agar nilai tambahnya bisa diperoleh. 

Para ekonom di ISEI juga diingatkan akan potensi pariwisata bahari. Sumber daya alam kelautan ini tidak hanya untuk ditangkap, tetapi justru pariwisata ini bersifat non-destruktif dan memiliki nilai pendapatan yang jauh lebih besar.

Baca Juga: Luhut Tegur Kementerian Erick Thohir Soal Penggunaan Produk Asing



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by
jixie-logo



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x