Kompas TV nasional peristiwa

Malam Ini Fenomena Blue Moon Hiasi Langit Indonesia, Benarkah Bulan Jadi Benar-Benar Biru?

Minggu, 22 Agustus 2021 | 09:07 WIB
malam-ini-fenomena-blue-moon-hiasi-langit-indonesia-benarkah-bulan-jadi-benar-benar-biru
Puasa ayyamul bidh, dianjurkan kepada setiap muslim agar melakukan puasa sunnah sebanyak tiga kali, setiap tanggal 13,14,15 hijriyah setiap bulannya (Sumber: Joonas kääriäinen, Pexels)

Penulis : Isnaya Helmi | Editor : Fadhilah

JAKARTA, KOMPAS.TV - Malam ini, langit indonesia akan dihiasi fenomena langka, yakni bulan biru atau blue moon.

Peneliti Pusat Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Pussainsa LAPAN) Andi Pangerang menyebut bahwa terdapat dua definisi terkait fenomena langka tersebut. 

Pertama, Bulan Biru Musiman (Seasonal Blue Moon), yaitu bulan purnama ketiga dari salah satu musim astronomis yang di dalamnya terjadi empat kali bulan purnama.

Kedua, adalah Bulan Biru Bulanan (Monthly Blue Moon), yakni bulan purnama kedua dari salah satu bulan di dalam kalender masehi yang di dalamnya terjadi dua kali bulan purnama.

"Purnama yang terjadi pada Minggu (22/8/2021) termasuk dalam Bulan Biru Musiman," kata Andi, seperti yang dilansir dari akun Instagram @pussainsa_lapan, Minggu (22/8/2021). 

Lalu apakah blue moon akan berwarna biru seperti namanya?

Andi menjelaskan bahwa fenomena blue moon sebenarnya tidak benar-benar biru.

"Asal-usul historis istilah ini dan dua definisinya sebenarnya masih simpang siur dan kebanyakan pihak menganggapnya sebagai kesalahan interpretasi," ujar Andi. 

Baca Juga: Fenomena Blue Moon, Mengapa Bisa Terjadi dan Seberapa Langka?

Malam ini, langit indonesia akan dihiasi fenomena langka, yakni Bulan biru atau Blue Moon. (Sumber: tangkap layar Instagram lapan_ri)

Menurut pemaparannya, banyak orang meyakini istilah Bulan Biru yang dimaknai sebagai sesuatu hal yang terjadi sangat langka, berasal dari kabut asap dan abu vulkanik dari letusan gunung berapi yang mengubah Bulan menjadi berwarna kebiruan.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x