Kompas TV internasional kompas dunia

Masih Ingat Gadis Afghanistan Bermata Hijau di Sampul Majalah National Geographic? Ini Nasibnya Kini

Jumat, 26 November 2021 | 08:00 WIB
masih-ingat-gadis-afghanistan-bermata-hijau-di-sampul-majalah-national-geographic-ini-nasibnya-kini
Foto yang diambil pada 26 Oktober 2016 ini memperlihatkan wajah Sharbat Gulla, si gadis pengungsi Afghanistan bermata hijau dengan tatapan tajam menusuk di sampul depan majalah National Geographic edisi Juni 1985. Gulla yang kini berusia 49 tahun, telah dievakuasi ke Italia. (Sumber: AP Photo/B.K. Bangash, File)

ROMA, KOMPAS.TV – Masih ingat dengan gadis Afghanistan bermata hijau yang kondang karena wajahnya terpampang di sampul depan majalah National Geographic puluhan tahun silam? 

Gadis yang terkenal dengan sebutan ‘Gadis Afghanistan’ itu kini telah tiba di Italia. Dia menjadi bagian dari ribuan warga Afghanistan yang turut dievakuasi menyusul pengambilalihan kekuasaan negara itu oleh Taliban.

Kantor Perdana Menteri Mario Draghi menyatakan, Italia mengatur evakuasi Sharbat Gulla, nama gadis itu, setelah ia meminta bantuan untuk meninggalkan Afghanistan. Mengutip Associated Press, Kamis (25/11/2021), pemerintah Italia kini akan membantunya melebur dalam kehidupan di negeri pizza itu. 

Baca Juga: National Geographic Akui Samudra Selatan sebagai Samudra Ke-5 Bumi

Gulla, yang kini berusia 49 tahun, menuai ketenaran internasional pada 1984 sebagai seorang gadis pengungsi Afghanistan, setelah wartawan perang Steve McCurry memotretnya.

Wajah Gulla dengan tatapan mata hijau yang tajam menusuk itu dipublikasikan di sampul depan majalah National Geographic edisi Juni 1985. Setelah itu, McCurry kehilangan jejaknya. 

Namun, setelah melakukan berbagai upaya untuk melacaknya, McCurry akhirnya berhasil menemukannya lagi di tahun 2002.

Sharbat Gulla saat berpose ketika disambut oleh Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada 9 November 2016 pasca dideportasi oleh pemerintah Pakistan. Sharbat Gulla si gadis pengungsi Afganistan bermata hijau yang kondang itu, kini dievakuasi ke Italia. (Sumber: AP Photo/Rahmat Gul, File)

Pada 2014, Gulla muncul di Pakistan. Namun, ia kembali bersembunyi setelah otoritas setempat menudingnya telah membeli kartu identitas Pakistan palsu dan memerintahkan pendeportasiannya.

Gulla diterbangkan kembali ke Kabul dan disambut presiden yang menggelar acara untuknya di istana kepresidenan. Presiden Afghanistan saat itu, Ashraf Ghani menyambut Gulla dan memberinya kunci sebuah apartemen baru.

Baca Juga: Kisah Ashraf Ghani, dari Presiden Afghanistan Menjadi Orang Terbuang yang Bersembunyi

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Hariyanto Kurniawan

Sumber : Associated Press



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
04:16
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19