Kompas TV internasional kompas dunia

WHO Sebut Varian Omicron Berisiko Sangat Tinggi: Picu Lonjakan Kasus dengan Konsekuensi Parah

Selasa, 30 November 2021 | 08:22 WIB
who-sebut-varian-omicron-berisiko-sangat-tinggi-picu-lonjakan-kasus-dengan-konsekuensi-parah
Seorang pria menyemprotkan cairan sanitasi di dinding untuk mencegah penyebaran COVID-19 di Harare, Zimbabwe, Senin, 29 November 2021. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa varian omicron menimbulkan risiko sangat tinggi. (Sumber: Associated Press)

JENEWA, KOMPAS.TV - Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) memperingatkan bahwa risiko global dari varian omicron sangat tinggi, Senin (29/11/2021). Hal ini berdasarkan bukti awal, yang  menyatakan bahwa virus corona yang bermutasi dapat menyebabkan lonjakan kasus baru dengan konsekuensi parah.

Penilaian dari WHO ini dimuat dalam makalah teknis yang dikeluarkan untuk negara-negara anggotanya. Peringatan ini merupakan yang terkuat dan paling eksplisit dari WHO tentang versi baru yang pertama kali diidentifikasi beberapa hari lalu oleh para peneliti di Afrika Selatan.

Saat ini semakin banyak negara di dunia yang melaporkan kasus varian omicron. Beberapa negara mulai memberlakukan aturan baru untuk mencegah varian ini.

Baca Juga: Menteri Kesehatan Negara G-7 Nyatakan Covid-19 Varian Omicron Perlu Tindakan Segera

Jepang menyusul Israel yang mengumumkan akan melarang masuknya semua pengunjung asing. Sedangkan Maroko melarang semua penerbangan masuk ke wilayahnya. Sementara itu negara-negara lain seperti Amerika Serikat (AS) dan anggota Uni Eropa, telah melarang para pendatang dari Afrika Selatan.

WHO mengatakan ada ketidakpastian yang cukup besar tentang varian omicron. Tetapi dikatakan bukti awal memperlihatkan kemungkinan bahwa varian tersebut memiliki mutasi yang dapat menghindarinya dari respons sistem kekebalan. Selain itu, kemampuannya untuk menyebar dari satu orang ke orang lain semakin tinggi.

“Karena karakteristik ini, mungkin akan ada lonjakan COVID-19 di masa depan, yang dapat memiliki konsekuensi parah. Tergantung pada sejumlah faktor, termasuk di mana lonjakan dapat terjadi. Risiko global secara keseluruhan dinilai sangat tinggi,” katanya.

WHO menekankan bahwa sementara para ilmuwan mencari bukti untuk lebih memahami varian ini, semua negara harus mempercepat vaksinasi sesegera mungkin.

Meskipun sejauh ini tidak ada kematian terkait dengan varian omicron, namun masih sedikit sekali yang diketahui secara pasti tentang varian baru tersebut. Pekan lalu, panel penasihat WHO mengatakan varian ini kemungkinan besar dapat menginfeksi kembali orang yang sudah pernah menderita COVID-19.

Baca Juga: Presiden AS Joe Biden Katakan Virus Corona Varian Omicron Tidak Perlu Bikin Panik

Penulis : Tussie Ayu | Editor : Desy Afrianti

Sumber : Associated Press



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
08:54
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19