Kompas TV nasional peristiwa

Sejumlah Wilayah Indonesia akan Alami Fenomena Ekuiluks, Lapan Jelaskan Dampaknya

Jumat, 21 Januari 2022 | 22:45 WIB
sejumlah-wilayah-indonesia-akan-alami-fenomena-ekuiluks-lapan-jelaskan-dampaknya
Ilustrasi - fenomena ekuiluks akan terjadi di beberapa wilayah di Indonesia. (Sumber: Kompas.com)

Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Hariyanto Kurniawan

JAKARTA, KOMPAS.TV – Fenomena astronomi ekuiluks akan terjadi di beberapa wilayah di Indonesia. Ada tiga ibu kota provinsi di belahan utara Indonesia dan 36 wilayah lainnya akan mengalami fenomena ini.

Melansir dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional BRIN, ekuiluks adalah fenomena astronomis ketika panjang siang tepat sama dengan panjang malam, yakni 12 jam. Tanggal terjadinya ekuiluks bergantung dengan lintang geografis pengamat.

Peneliti Pusat Riset Sains Antariksa Lapan BRIN Andi Pangerang menyampaikan, ekuiluks dapat terjadi beberapa hari, beberapa pekan, bahkan beberapa bulan sebelum atau setelah ekuinoks.

Dijelaskan lebih jauh, ekuiluks dapat terjadi ketika solstis, dengan nilai deklinasi matahari = kemiringan sumbu Bumi (=23°26′).

Dikarenakan deklinasi matahari tidak mungkin melebihi kemiringan sumbu bumi, maka kita dapat menentukan koordinat mana sajakah yang tidak memungkinkan terjadi ekuiluks.

Sementara, ekuinoks adalah fenomena astronomis ketika lintasan semu harian matahari berimpit dengan garis katulistiwa.

“Ekuiluks ini hanya fenomena astronomi biasa, tidak berdampak apa pun ke kehidupan manusia,” jelas Andi, dikutip dari situs edukasi.sains.lapan.go.id pada Jumat (23/9/2021).

Baca Juga: Fenomena Salju di Arab Saudi, Mungkinkah Salju Turun di Lembah Gurun?

Meskipun demikian, langit akan mulai tampak terang ketika terjadi aram beberapa menit sebelum matahari terbit (sebagai fajar) maupun beberapa menit setelah matahari terbenam (sebagai senja).

Aram terjadi dikarenakan oleh pembiasan sinar matahari oleh atmosfer bumi, sehingga saat matahari terbenam, langit tidak seketika gelap dan menjelang matahari terbit, langit tidak seketika terang.

Halaman Selanjutnya


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x