Kompas TV nasional aiman

Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Cold Cases, dan Temuan DNA

Selasa, 10 Mei 2022 | 05:55 WIB
pembunuhan-ibu-dan-anak-di-subang-cold-cases-dan-temuan-dna
Aiman menelisik kasus pembunuhan ibu dan anak di Subang (Sumber: KOMPAS TV)

Penulis : Redaksi Kompas TV

Jalan panjang pengungkapan kasus pembunuhan ibu dan anak di Subang, Jawa Barat. Akankah terungkap atau menjadi bagian dari cold case yang menumpuk di "lemari pendingin" penyelidikan polisi?

Peristiwa pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Jawa Barat, terjadi pada 18 Agustus 2021 lalu. Korban adalah Tuti, dan anak bungsunya, Amel. Sudah 9 bulan berlalu, namun pelakunya masih gelap hingga saat ini. Sebelumnya sempat ada titik terang saat polisi berhasil membuat sketsa wajah pelaku.

"Sketsanya sudah kita sebar ke Polres-Polres wilayah, sampai ke Polda seluruh Indonesia," ucap Kombes Ibrahim Tompo, Kabid Humas Polda Jawa Barat.

Menurut Tompo, kepolisian juga telah menyebarkan sketsa itu ke masyarakat. Untuk itu, ia mengimbau kepada masyarakat yang mengetahui atau mengenal wajah pada sketsa itu untuk segera menginformasikannya ke kepolisian terdekat.

"Bagi yang mengetahui identitas yang sama dengan sketsa itu agar memberikan informasi kepada pihak kepolisian," katanya.

Seperti diketahui, Kapolda Jabar Irjen Pol. Suntana pun memerintahkan jajarannya untuk mengebut proses pengungkapan, dan menargetkannya pada awal tahun 2022 ini. Namun sampai saat ini, keberadaan pelaku masih menjadi misteri.

Meski demikian, Satuan Reserse Kriminal Umum Polda Jabar tetap berupaya melakukan pengungkapan siapa pembunuh anak dan ibu tersebut.

"Masih penyidikan," ucapnya.

Kasus ini telah diambil alih Polda Jawa Barat dari Polres Subang sejak 15 November 2021.

Pelimpahan kasus ini bertujuan untuk mengefisiensikan waktu penyidikan dan penyelidikan kasus. Segala petunjuk dan bukti yang bersifat konvensional yang dapat membantu penyidikan bakal disandingkan secara digital.

Empat Kejanggalan Pelaku Pembunuhan

Saya mencatat setidaknya ada empat hal yang janggal dilakukan oleh sang pelaku pada kasus ini. Ini menunjukkan sang pelaku mengetahui bagaimana cara menghilangkan kemungkinan pelacakan oleh polisi.

Pertama, penyelidik biasa menggunakan rekaman percakapan baik suara maupun tertulis untuk mencari bukti, yang dijejaki sebelum kejadian. Pada kasus ini, hasilnya nihil. Artinya pelaku paham, tidak ada komunikasi yang menunjukkan jejak pelaku beberapa waktu sebelum kejadian.

Kedua, penyelidik biasa menggunakan cek lokasi untuk mengetahui orang-orang yang berada di lokasi kejadian dalam radius beberapa ratus meter. Ini dimungkinkan dengan penggunaan teknologi.

Pada kasus ini, hasilnya nihil. Artinya, pelaku tersebut paham dan bisa menghindari agar jejaknya tidak ketahuan sama sekali.

Ketiga, dan yang paling dasar, penyelidik biasa mencari jejak di Tempat Kejadian Perkara (TKP), yang mengarah pada pelaku. Entah sidik jari, Asam Deoksiribo Nukleat (DNA) yang didapat dari bagian tubuh atau pakaian pelaku, dan yang lain. Hasilnya pun NIHIL!

Padahal dari informasi, pelaku sempat mencuci bagian tubuhnya yang terkena darah di kamar mandi. Ini artinya, pelaku bisa mengaburkan semua jejak yang ada, bahkan jejak paling dasar sekalipun di TKP!

Keempat, penyelidik bisa menggunakan rekaman kamera pengawas alias CCTV di sekitar lokasi. Jika tidak ada, maka pencarian diperluas ke daerah terdekat dan mengarah ke TKP.

Halaman Selanjutnya


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x