Kompas TV internasional kompas dunia

CDC: Ada Lebih dari 700 Kasus Cacar Monyet di Seluruh Dunia, 21 di Amerika Serikat

Sabtu, 4 Juni 2022 | 05:21 WIB
cdc-ada-lebih-dari-700-kasus-cacar-monyet-di-seluruh-dunia-21-di-amerika-serikat
CDC Amerika Serikat, Jumat (3/6/2022), mengatakan mereka mencatat lebih dari 700 kasus cacar monyet di seluruh dunia, termasuk 21 di Amerika Serikat, dengan penyelidikan sekarang menunjukkan penyebaran di dalam negeri. (Sumber: live Mint)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Edy A. Putra

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, Jumat (3/6/2022), mengatakan mereka mencatat lebih dari 700 kasus cacar monyet di seluruh dunia, termasuk 21 di Amerika Serikat.

Penyelidikan sekarang, kata CDC, menunjukkan penyebaran di dalam negeri Amerika Serikat, seperti laporan Straits Times, Sabtu (4/6/2022).

Sebanyak 16 dari 17 kasus pertama termasuk di antara orang-orang yang diidentifikasi sebagai pria yang berhubungan seks dengan pria, menurut laporan baru CDC, dan 14 dianggap sebagai kasus infeksi terkait dengan perjalanan.

Semua pasien dalam pemulihan atau telah pulih, dan tidak ada kasus yang fatal.

"Ada juga beberapa kasus di Amerika Serikat yang kami tahu terkait dengan kasus yang diketahui," kata Jennifer McQuiston, wakil direktur Divisi Patogen dan Patologi Konsekuensi Tinggi CDC, kepada wartawan melalui telepon.

"Kami juga memiliki setidaknya satu kasus di Amerika Serikat yang tidak memiliki hubungan perjalanan atau mengetahui bagaimana mereka bisa terinfeksi."

Cacar monyet adalah penyakit langka yang terkait dengan penyakit cacar, tetapi tidak separah cacar, menyebabkan ruam yang menyebar, demam, kedinginan, dan nyeri, di antara gejala lainnya.

Baca Juga: Cacar Monyet Makin Meroket, Nigeria Laporkan 21 Kasus, 1 Meninggal Dunia

Warga India datang ke pusat kesehatan memeriksakan kondisi yang dirinya curigai sebagai gejala cacar monyet. CDC Amerika Serikat, Jumat (3/6/2022), mengatakan mereka mencatat lebih dari 700 kasus cacar monyet di seluruh dunia, termasuk 21 di Amerika Serikat, dengan penyelidikan sekarang menunjukkan penyebaran di dalam negeri. (Sumber: Straits Times)

Umumnya terbatas di Afrika barat dan tengah, kasus dilaporkan tercatat di Eropa sejak Mei dan jumlah negara yang terkena dampak telah bertambah sejak itu.

Meskipun penyebaran barunya mungkin terkait dengan festival gay tertentu di Eropa, itu tidak dianggap sebagai penyakit menular seksual, dengan faktor risiko utama adalah kontak kulit-ke-kulit yang dekat dengan seseorang yang menderita cacar monyet.


Sumber : Kompas TV/Straits Times

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x