Kompas TV internasional kompas dunia

Taliban Bantah akan Segera Buka Kembali Sekolah-Sekolah untuk Perempuan, Pelajar Putri Kecewa

Selasa, 7 Juni 2022 | 22:29 WIB
taliban-bantah-akan-segera-buka-kembali-sekolah-sekolah-untuk-perempuan-pelajar-putri-kecewa
Seorang pelajar sedang membaca di depan kelas di SMA Putri Tajrobawai, Herat, Afghanistan pada 25 November 2021. Sebagian besar pelajar SMA putri di Afghanistan dilarang untuk bersekolah oleh Taliban, kecuali di provinsi Herat yang berada di bagian barat Afghanistan. (Sumber: AP Photo/Petros Giannakouris)

Penulis : Edy A. Putra | Editor : Gading Persada

KABUL, KOMPAS.TV - Pemerintah Afghanistan di bawah Taliban, Emirat Islam Afghanistan, membantah kabar yang menyebutkan, sekolah-sekolah bagi anak-anak perempuan akan segera dibuka kembali.

Stasiun televisi berita Afghanistan, TOLOnews, melaporkan, sebuah pernyataan beredar di media sosial belum lama ini yang menyebutkan sekolah-sekolah untuk pelajar putri di atas kelas 6 akan kembali dibuka dalam dua pekan ke depan.

Sayangnya, Taliban membantah kebenaran kabar tersebut. Mereka menyebut keputusan akhir belum diputuskan.

Mendengar konfirmasi dari pemerintah tersebut, sejumlah pelajar putri mengungkapkan kekecewaan mereka.

“Sekali lagi kami dilukai, hati kami hancur–ketika kami mendengar bahwa (informasi) itu tidak resmi dan hanya dugaan. Ini sebuah permainan yang melibatkan pendidikan bagi kaum perempuan dan anak perempuan,” ungkap Momina Nazir, seorang pelajar, seperti dilansir TOLOnews, Selasa (7/6/2022).

Baca Juga: Laporan PBB: Taliban di Afghanistan Saat Ini Pening Kepala, Hadapi ISIS dan Kelompok Mantan Tentara

“Sayangnya, ini sudah hampir dua bulan kami tidak diperbolehkan pergi ke sekolah,” tutur Shiba, seorang siswa lainnya.

Sebelumnya, Emirat Islam Afghanistan telah mengumumkan pembentukan suatu komite untuk memfasilitasi pembukaan kembali sekolah-sekolah bagi pelajar putri di atas kelas 6. Namun hingga kini, belum ada kemajuan yang dilaporkan.

“Ini merupakan suatu krisis dan bencana yang kita tidak akan sanggup untuk menggantinya–penghentian sektor pendidikan selama satu tahun ini,” ujar Faraha Mustafavi, seorang aktivis hak-hak perempuan.

Hekmat Mirzad, seorang instruktur di sebuah universitas, mengatakan, pendidikan itu bukan hanya kebutuhan, tapi juga kewajiban agama.

“Pendidikan itu bukan hanya kebutuhan pribadi atau sosial tetapi sebuah kewajiban keagamaan,” tegasnya.

Baca Juga: Taliban Gelar Operasi Besar-besaran Berantas Tanaman Bahan Baku Opium di Seantero Afghanistan

Para pejabat Emirat Islam Afghanistan telah berulang kali berjanji akan memfasilitasi pembukaan kembali sekolah-sekolah bagi para pelajar putri. Namun hingga 162 hari setelah ditutup, sekolah-sekolah putri belum juga dibuka.

Pada 23 Maret 2022, Kementerian Pendidikan Afghanistan mengumumkan sekolah-sekolah bagi pelajar perempuan akan ditutup hingga disusunnya sebuah rencana yang berdasarkan hukum Islam dan kebudayaan setempat.

“Kami menginformasikan kepada seluruh SMA putri dan sekolah-sekolah yang memiliki pelajar putri di atas kelas 6 bahwa mereka ditutup hingga perintah selanjutnya,” bunyi surat pengumuman itu seperti dilansir Al Jazeera.

Baca Juga: PBB Desak Taliban Hentikan Diskriminasi Perempuan di Afghanistan dari Pendidikan hingga Hijab

Saat berkuasa di Afghanistan pada periode 1996-2001, Taliban melarang pendidikan dan sebagian besar lapangan pekerjaan bagi kaum perempuan.

Namun setelah kembali berkuasa pada Agustus 2021 lalu, Taliban berjanji akan mengizinkan perempuan bersekolah dan bekerja.

Masyarakat internasional telah menempatkan pendidikan perempuan sebagai syarat untuk pengakuan terhadap pemerintahan Afghanistan di bawah Taliban.


Sumber : TOLOnews/Al Jazeera

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Penyebar Video Mesum Mengaku Iseng

Selasa, 16 Agustus 2022 | 01:17 WIB
Close Ads x