Kompas TV nasional peristiwa

Beda Suara Mendag dan Mentan terkait Harga Mi Instan, Pemerintah Diminta Perbarui Data Pangan

Kamis, 11 Agustus 2022 | 21:41 WIB
beda-suara-mendag-dan-mentan-terkait-harga-mi-instan-pemerintah-diminta-perbarui-data-pangan
Foto ilustrasi mi instan lengkap dengan telur dan daun bawang. Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo tak satu suara terkait situasi kenaikan harga mi instan. (Sumber: www.cooking.nytimes.com)
Penulis : Danang Suryo | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan dan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo tak satu suara terkait situasi kenaikan harga mi instan.

Mentan Syahrul Yasin Limpo memproyeksikan harga mi instan bakal naik tiga kali lipat karena imbas dari perang Rusia-Ukraina sehingga impor gandum terhambat.

Sementara Mendag Zulkifli Hasan menampiknya karena negara pemasok gandum seperti Australia, Kanada, dan Amerika Serikat tak gagal panen.

Hal itu membuat Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi Gerindra Andre Rosiade mengkritik pernyataan para menteri.

Baca Juga: Fakta-Fakta Seputar Mi Instan yang Harganya Kini Dikabarkan Bakal Naik Tiga Kali Lipat

"Pemerintah harus segera melakukan evaluasi dan koordinasi terkait data pangan," jelas Andre dalam keterangannya, Kamis (11/8/2022).

Andre mengatakan pemerintah harus menyampaikan data pangan secara transparan agar rakyat tahu risiko yang dihadapi di tengah krisis pangan dunia.

"Jangan sampai pernyataan menteri yang satu berhantahan dengan menteri yang lain. Jangan buat bingung dan panik masyarakat," lanjut Andre.

Ia juga menyoroti terkait data yang dimiliki oleh para menteri. Seharusnya menteri memiliki data yang sama sebelum menyampaikan pernyataan terkait permasalahan masyarakat.

"Kita minta menteri-menteri di bawah Pak Jokowi punya koordinasi yang berjalan baik. Sehingga suara yang keluar dari pemerintah itu satu," ucap dia.

Andre menilai perbedaan pandangan di antara para menteri bisa menimbulkan anggapan tak adanya koordinasi dan bisa berdampak pada hidup masyarakat.


Sumber : Kompas TV/Kompas.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by
jixie-logo



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x