Kompas TV nasional sosok

Mengenang 120 Tahun Mohammad Hatta, Proklamator Jujur Sederhana yang Tak Pernah Bosan Dikisahkan

Jumat, 12 Agustus 2022 | 07:05 WIB
mengenang-120-tahun-mohammad-hatta-proklamator-jujur-sederhana-yang-tak-pernah-bosan-dikisahkan
Wakil Presiden pertama RI Mohammad Hatta (12 Agustus 1902- 14 Maret 1980). (Sumber: Dok. Kompas/Istimewa)

Penulis : Iman Firdaus | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Hari ini 12 Agustus merupakan peringatan hari lahir proklamator kemerdekaan Indonesia, Mohammad Hatta ke-120. Wakil Presiden pertama ini lahir pada 12 Agustus 1902 di di Bukittinggi, Sumatera barat.

Sifat menonjol yang sering jadi pembicaraan dari Hatta adalah sikapnya yang sederhana, jujur dalam bertindak namun kuat dalam memegang prinsip. Banyak kisah diceritakan tentang pribadinya sejak muda hingga akhir hayatnya. Kisah itu terus ditulis dan dikisahkan, namun keharuan dan teladannya tak pernah luntur. 

Baca Juga: Selain Proklamasi, Ada 10 Pahlawan Nasional Lahir Agustus, dari Mohammad Hatta hingga Ibu Tien

Salah satu kisah kecil yang membuat banyak orang terharu, yakni saat dia berkeinginan membeli sepatu Bally. Namun sayang, uangnya tak cukup.

Harian Kompas, 25 April 2002 menuliskan, karena harganya yang mahal, Bung Hatta harus menabung untuk bisa membeli sepatu impiannya itu. 

Namun, uang tabungan tampaknya tidak pernah mencukupi karena selalu terambil untuk keperluan rumah tangga atau membantu kerabat dan kawan yang datang kepadanya untuk meminta pertolongan. 

Hingga akhir hayatnya, sepatu Bally buatan luar negeri itu tidak pernah terbeli karena tabungannya tak pernah mencukupi. Tak lama setelah wafat, keluarga Bung Hatta menemukan lipatan guntingan iklan lama dalam dompetnya. Iklan itu adalah iklan sepatu merek Bally, yang dulu disimpannya.


 

Kisah lain, istrinya, Rahmi, menginginkan membeli mesin jahit saat Mohammad Hatta jadi wapres pada tahun 1950. Sang istri pun berhemat dan menabung. Namun, setelah uang terkumpul dan hampir mencukupi untuk membeli mesin jahit, tiba-tiba datang pengumuman bahwa Pemerintah RI menerbitkan kebijakan sanering atau pemotongan nilai uang. Nilau uang diturunkan hingga tinggal 10 persennya. Maka, Rp1.000 menjadi Rp100 dan seterusnya. Tujuannya untuk mengatasi kondisi ekonomi yang memburuk waktu itu.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x