Kompas TV regional peristiwa

Pasokan Air Tawar Diputus Malam Ini, Warga dan Pengusaha Gili Trawangan Suarakan Penolakan

Selasa, 20 September 2022 | 00:05 WIB
pasokan-air-tawar-diputus-malam-ini-warga-dan-pengusaha-gili-trawangan-suarakan-penolakan
Puluhan warga Gili Trawangan menyuarakan aspirasi penolakan terkait kabar pemutusan pasokan air tawar dari PT Berkat Air Laut (BAL) di kediaman Kepala Dusun (Kadus) Gili Trawangan, Desa Gili Indah, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB), Senin (19/9/2022) malam. (Sumber: Istimewa)

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Hariyanto Kurniawan

GILI TRAWANGAN, KOMPAS.TV – Sekitar 50-an warga dan pengusaha Gili Trawangan mendatangi kediaman Kepala Dusun (Kadus) Gili Trawangan Muhammad Husni di Dusun Gili Trawangan, Desa Gili Indah, Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Senin (19/9/2022) malam. Mereka menolak penutupan PT Berkat Air Laut (BAL) selaku perusahaan penyuplai air tawar di Gili Trawangan dan Gili Meno.

Dalam pertemuan itu, warga menyuarakan aspirasi terkait penghentian pasokan air tawar dari PT BAL. Mereka keberatan dan menolak penghentian pasokan air tawar dari PT BAL yang terkesan sepihak dan mendadak.   

“Masyarakat ingin menyampaikan aspirasi terkait dengan, kok tiba-tiba pemberitahuan penutupan air dari PT BAL ini. Masyarakat saat ini maunya jangan ditutup dulu (pasokan air tawarnya). Masyarakat ingin mencari solusi dulu dari PDAM,” tutur Kadus Gili Trawangan Muhammad Husni saat ditemui Kompas.tv di kediamannya, Senin (19/9) malam.

Baca Juga: Pasokan Air Tawar Gili Trawangan Diputus Malam Ini, Penghuni dan Tamu Kalang Kabut

Masyarakat Gili Trawangan sendiri sebagian besar masih keberatan beralih berlangganan air tawar ke perusahaan penyuplai air tawar yang baru, yakni PT Tiara Cipta Nirwana (TCN) yang bekerja sama dengan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Amerta Dayan Gunung Kabupaten Lombok Utara. Pasalnya, tarif pemasangan meter baru dan tarif air tawar TCN/PDAM dianggap masih mahal. 

“Soalnya saat ini masyarakat masih menganggap tarif air dari PT PDAM masih mahal. Biaya pemasangannya juga mahal,” kata Husni merujuk tarif pemasangan instalasi pipa meter air baru yang dibanderol mulai Rp5,3 juta.

Adapun tarif air per meter kubik (m3) yang dipatok TCN/PDAM mulai Rp34.000 untuk kategori sosial seperti masjid atau musala, Rp35.000 untuk kategori rumah tangga, dan Rp37.000 untuk kategori niaga atau bisnis.  

Baca Juga: Warga Gili Trawangan Keluhkan Tarif Air PDAM yang Baru: Ya Allah, dari Mana Uang Segitu Banyak?

Sementara, PT BAL yang bekerja sama dengan Badan Usaha Milik Daerah PT Gerbang NTB Emas (GNE) memberlakukan tarif yang berbeda.


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x