Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Jokowi Ajak Pusat dan Daerah Kompak: Jika Covid Diatasi Bersama, Urusan Inflasi pun Harus Sama-sama

Kamis, 29 September 2022 | 17:31 WIB
jokowi-ajak-pusat-dan-daerah-kompak-jika-covid-diatasi-bersama-urusan-inflasi-pun-harus-sama-sama
Presiden Jokowi saat memberikan pengarahan ke jajaran menteri dan kepala daerah se-Indonesia di JCC, Jakarta Pusat, Kamis (29/9/2022). (Sumber: Tangkap Layar YouTube Sekretariat Presiden.)

Penulis : Isnaya Helmi | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengajak menteri hingga kepala daerah se Indonesia untuk kompak dan harus bersatu menghadapi ancaman inflasi.

Pasalnya, menurut Kepala Negara, inflasi kini tengah menjadi momok semua negara.

"Momok pertama semua negara saat ini inflasi. Inflasi semua negara yang biasanya hanya 1 sekarang 8, lebih dari 10 dan bahkan ada lebih dari 80 persen, ada 5 negara," kata Jokowi dalam arahannya kepada seluruh menteri/kepala lembaga, kepala daerah, pangdam dan kapolda, di JCC, Jakarta Pusat, Kamis (29/9/2022) yang juga dipantau KOMPAS.TV secara daring.

"Oleh sebab itu, kita harus kompak dan bersatu (menangani inflasi) dari pusat, provinsi, kabupaten/kota, sampai ke bawah, dan semua kementerian lembaga."

Jokowi pun ingin semuanya gotong royong menyelesaikan masalah tersebut seperti saat menghadapi pandemi Covid-19.

"Kalau Covid bisa bersama-sama urusan inflasi juga harus bersama-sama, setuju?" ujarnya.

"Setuju," kata para hadirin di acara tersebut sambil bertepuk tangan.


Lebih lanjut, Kepala Negara menjelaskan, di negara lain urusan inflasi adalah urusan bank sentral, caranya menaikkan interest rate sekian basis poin sehingga kredit menjadi landai, uang yang lari ke masyarakat juga melambat harapannya inflasi turun.

"Tapi teori seperti itu sekarang tidak menjamin bahwa itu akan turun, oleh sebba itu di Indonesia bank sentral dan fiskal harus beringan Dan saya senang BI dan kemenkeu berjalan beringan dan rukun tanpa intervensi kewenangan BI," ucapnya. 

"Tapi yang lebih penting adalah bukan rem uang beredar tapi menyelesaikan di ujungnya yaitu kenaikan barang dan jasa  yang itu menjadi tanggung jawab kita semua."


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x