Kompas TV nasional berita utama

Kesekjenan Dipanggil BURT Gara-gara Penawar Tertinggi Menang Tender Gorden Rumdin DPR Rp43,5M

Selasa, 10 Mei 2022 | 12:51 WIB
kesekjenan-dipanggil-burt-gara-gara-penawar-tertinggi-menang-tender-gorden-rumdin-dpr-rp43-5m
Anggota DPR Fraksi Partai Gerindra, Andre Rosiade, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (4/12/2019). (Sumber: KOMPAS.com/Dian Erika)
Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV- Badan Urusan Rumah Tangga Dewan Perwakilan Rakyat (BURT DPR RI) akan memanggil pihak Kesekjenan buntut kegaduhan terder gorden rumah dinas DPR yang dimenangkan penawar harga tertinggi.

Setelah memanggil dan mendengarkan keterangan dari Kesekjenan DPR RI, BURT DPR RI akan memutuskan tender gorden ini akan berlanjut atau dibatalkan.

Demikian Anggota BURT DPR yang juga Anggota Fraksi Partai Gerindra Andre Rosiade dalam wawancaranya dengan Jurnalis KOMPAS TV Putri Aulia Faradina, Selasa (10/5/2022).

“Mengenai anggaran gorden kami ingin menyampaikan bahwasanya dari awal anggaran gorden Rp43,5 Miliar memang mengundang pro dan kontra. Tapi tender tetap dilaksanakan oleh pihak Kesekjenan DPR, nah kembali timbul kegaduhan baru di mana pemenang tender adalah orang atau perusahaan yg menawarkan harga tertinggi,” kata Andre Rosiade.

Baca Juga: MAKI Minta DPR Batalkan Pengadaan Gorden: Ada Anggota Bilang Masih Bagus, Cukup Dicuci Bukan Diganti

“Untuk itu, setelah masa sidang ini dibuka, setelah reses ini berakhir, BURT akan segera memanggil pihak kesekjenan untuk mengklarifikasi. Nah nanti akan diputuskan, akan diteruskan atau dihentikan,” tambah Andre Rosiade.

Namun, lanjut Andre, wacana yang berkembang dari fenomena kegaduhan harga gorden, sejumlah Anggota BURT mengusulkan tender dibatalkan.

“Ada teman-teman BURT yang mengusulkan tender ini dibatalkan, ada juga yang usul ini diaudit oleh inspektorat DPR RI dan oleh BPK. Jadi intinya terjadi pro dan kontra di DPR,” ujarnya.

Lantas dikonfirmasi bagaimana dengan respons Fraksi Partai Gerindra perihal gorden rumah dinas yang menghabiskan anggarann hingga Rp43,5 Miliar.

Baca Juga: Soal Gorden DPR, Jubir KPK: Pastikan Sesuai Prosedur Sebab Pengadaan Barang dan Jasa Rentan Korupsi

Andra Rosiade menuturkan, banyak Anggota DPR dari Fraksi Gerindra yang menolak gorden rumah dinas diganti.

Pasalnya, penggantian gorden rumah dinas bukanlah suatu hal yang mendesak untuk dilakukan saat ini.

“Banyak juga anggota Gerindra seperti yang dibicarakan Pak Habiburokhman untuk menolak anggaran gorden ini, karena sekali lagi ini bukan hal yang urgen bagi anggota Fraksi Gerindra,” ujarnya menegaskan.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by
jixie-logo



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x