Kompas TV internasional kompas dunia

Banjir Seoul Ungkapkan Jurang Kesenjangan Sosial di Korea Selatan

Kamis, 11 Agustus 2022 | 01:30 WIB
banjir-seoul-ungkapkan-jurang-kesenjangan-sosial-di-korea-selatan
Sebuah gubuk terlihat rusak akibat hujan deras yang terjadi sehari sebelumnya di kawasan kumuh Seoul, Korea Selatan, Selasa (9/8/2022). (Sumber: Yonhap)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

SEOUL, KOMPAS.TV - Dengan menggunakan mangkuk plastik, Ha In-sik menyerok air dari apartemennya di lantai bawah di kawasan perumahan berpenghasilan rendah Sillim di barat daya Seoul hari Rabu (10/8/2022), di mana banjir akibat hujan deras memaksa keluarganya untuk tidur di taman terdekat.

Pria berusia 50 tahun itu, bersama istri dan putrinya, Ha mengumpulkan peralatan rumah tangga, perabotan, buku, dan bahkan peralatan makan, dan meletakkannya di luar untuk melihat apa yang bisa diselamatkan.

Adegan itu memiliki kesamaan dengan flat semi-basement yang terendam air limbah, yang digambarkan dalam film Korea Selatan pemenang Oscar 2020 Parasite, kisah kesenjangan sosial yang tumbuh di ekonomi terbesar keempat di Asia itu.

Banjir menyebabkan ketidaknyamanan dan kerugian moneter di bagian ibu kota yang lebih kaya, seperti lingkungan Gangnam yang mewah hanya beberapa kilometer jauhnya.

Namun di tempat-tempat seperti Sillim, banjir memusnahkan harapan kecil yang dipegang teguh oleh orang-orang yang putus asa seperti Ha agar dapat terus berjalan.

"Saya tidak punya uang, tidak ada apa-apa. Tetapi saya datang ke sini untuk tinggal di ruang bawah tanah ini, karena itu satu-satunya pilihan saya dan putri saya," kata Ha seperti dikutip Straits Times.

"Tetapi aku putus asa sekarang. Semuanya hilang, tidak ada bantuan dan aku bahkan tidak punya sendok untuk makan."

Baca Juga: Potret Banjir Parah Landa Seoul: Mobil-mobil Mewah Terendam, Sebagian Listrik Padam

16 orang dipastikan tewas atau hilang dan lebih dari 2.500 rumah dan bangunan terendam banjir setelah hujan lebat melanda Seoul dan beberapa daerah lain. (Sumber: Straits Times)

Ha tidak sendirian dalam kesengsaraannya. Penduduk lain di Sillim menyerok air dengan mangkuk besar atau menyisir sisa-sisa air untuk melihat apa saja yang masih bisa digunakan.

Pada hari Senin, tiga anggota keluarga yang tinggal di lingkungan itu, termasuk seorang wanita dengan cacat perkembangan, tenggelam di apartemen mereka yang lebih rendah.

Presiden Yoon Suk-yeol mengunjungi Sillim sehari kemudian.

Pada hari Rabu, Yoon meminta maaf atas tragedi tersebut dan menyerukan langkah-langkah untuk meningkatkan keamanan perumahan untuk melindungi orang tua, orang miskin atau cacat dan keluarga, seperti Ha, yang rumahnya paling rentan terhadap banjir.


Halaman Selanjutnya


Sumber : Kompas TV/Straits Times

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x